Turki peringati 45 tahun Operasi Perdamaian Siprus

TURKINESIA.NET – NIKOSIA. Perayaan peringatan 45 tahun Operasi Perdamaian Siprus mulai berlangsung pada hari Jumat [19/07]. Kementerian Pertahanan Nasional merilis sebuah video, yang merinci insiden tersebut dengan fakta dan visual historis.

Melalui akun Twitter-nya, Kemenhan Turki berbagi video dan mengatakan, “Kami memperingati dengan belas kasih dan rasa terima kasih kepada semua martir dan veteran heroik yang membawa perdamaian ke Siprus 45 tahun yang lalu dan meringankan rasa sakit saudara-saudara kita.”

Video dimulai dengan visual yang menunjukkan penderitaan Siprus Turki pada saat itu dan berlanjut dengan operasi yang diluncurkan pada 20 Juli 1974.

“Untuk tahun ke-45, dengan bangga menjadi penjamin persatuan, kedamaian, dan stabilitas yang tak pernah berakhir,” ucap kalimat penutup dalam video tersebut yang merupakan misi Turki untuk terus menjadi pemelihara perdamaian di pulau itu.

20 Juli diperingati oleh Siprus Turki sebagai Hari Perdamaian dan Kebebasan. Perayaan sudah mulai terjadi di Siprus Utara pada hari Jumat. Sebagai bagian dari perayaan untuk peringatan tersebut, para veteran hari itu berkumpul di negara tersebut sementara perdana menteri Turki pada saat itu, Bülent Ecevit, juga telah diperingati di Nikosia.

Pejabat dari Turki, termasuk Wakil Menteri Kebudayaan dan Pariwisata Serdar Çam, dan dari pihak TRNC, termasuk Perdana Menteri TRNC Ersin Tatar, menghadiri perayaan tersebut.

“Orang-orang Turki dan Republik Turki akan selalu mendukung, seperti yang mereka lakukan sampai hari ini, Siprus Turki, sebagai pemilik yang setara dari pulau itu, yang pantas untuk secara bebas mempertahankan keberadaan mereka di pulau itu dan yang merupakan bagian integral dari rakyat kita,” Oktay menulis di buku peringatan.

Sementara itu, ribuan orang menghadiri acara subuh di Siprus Utara untuk menandai peringatan ke-45 operasi perdamaian.

Perdana Menteri TRNC Ersin Tatar dan para veteran operasi perdamaian 1974 bersama dengan sejumlah besar orang berkumpul di sebuah pantai di Siprus Utara di mana pasukan Turki memasuki pulau itu pada hari operasi.

“Kami telah berkumpul di sini untuk merayakan kebebasan dan kedamaian yang datang pada fajar 20 Juli, dan untuk memperingati mereka yang meninggal dan menderita untuk tujuan ini,” kata Fevzi Tanpınar, ketua Komite Organisasi Dawn Vigil dalam acara tersebut.

“Jangan pernah lupa bahwa nasib kalian akan selalu bergantung pada nasib kami di Pulau ini. Perhatikan bahwa kebebasan kami terkait erat dengan kebebasan kalian. Jangan pernah lupa bahwa perdamaian adalah satu-satunya cara untuk hidup sebagai tetangga yang baik di Pulau ini dan kehidupan,” kata Tanpınar berbicara kepada mewakili Siprus Yunani.

Juru Bicara Kepresidenan Ibrahim Kalın memperingati momen tersebut dalam sebuah pesan twitter, mengatakan bahwa Turki akan selalu mendukung Siprus Turki dan melindungi “hak-hak mereka yang tidak dapat dicabut.”

“Pada peringatan 45 tahun Operasi Perdamaian Siprus, kami mengingat para martir kami dengan rasa terima kasih dan memberi kepada para veteran kami dengan kehormatan,” kata Kalin.

20 Juli diperingati sebagai Hari Perdamaian dan Kebebasan di Republik Turki Siprus Utara untuk memperingati Operasi Perdamaian Siprus Turki.

Pada 20 Juli 1974, Turki melakukan sebuah intervensi militer besar-besaran untuk melindungi Siprus Turki dari kekerasan yang melanda pulau itu.

Pada 1974, Yunani bertujuan mencaplok Siprus. Ankara harus melakukan intervensi sebagai kekuatan penjamin. Pada tahun 1983, Republik Turki Siprus Utara atau TRNC didirikan.

Beberapa dekade sejak itu telah terlihat beberapa upaya untuk menyelesaikan perselisihan, semuanya berakhir dengan kegagalan. Yang terbaru, diadakan dengan partisipasi negara-negara penjamin – Turki, Yunani, dan Inggris – berakhir pada 2017 di Swiss.

Pada tahun 2004, dalam referendum kembar, rencana Sekretaris Jenderal AS Kofi Annan saat itu diterima oleh Siprus Turki tetapi ditolak oleh Siprus Yunani.

Pembicaraan telah difokuskan pada model federal, berdasarkan kesetaraan politik pihak Turki dan Siprus Yunani, tetapi Siprus Yunani menolak solusi semacam itu, termasuk rencana Annan, menyebabkan munculnya model-model lain.

Dalam sebuah laporan baru-baru ini, Sekretaris Jenderal PBB saat ini Antonio Guterres juga mengatakan bahwa “ide-ide baru” mungkin diperlukan untuk penyelesaian perselisihan di pulau itu.

Operasi tersebut merupakan operasi militer pertama Turki di luar negeri di era Republik setelah terjadinya dua dekade kekerasan antar komunitas di mana Siprus Turki menjadi sasaran milisi Siprus pro-kemerdekaan Yunani selama pemerintahan kolonial Inggris, dan setelah kemerdekaan, Siprus Turki mengurung diri di daerah kantong mulai dari tahun 1963 untuk melindungi diri dari kelompok-kelompok milisi Yunani.

Siprus telah terpecah sejak 1974, dan upaya terbaru untuk menyatukan kembali pulau Mediterania yang sudah lama terpecah itu berakhir dengan kegagalan pada 2017 setelah dua tahun negosiasi. [Daily Sabah]

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!
Share via