m
Popular Posts
Follow Us
HomeBeritaPresiden Erdogan: “Operasi Turki di Afrin terus berlanjut sampai teroris terbasmi habis”

Presiden Erdogan: “Operasi Turki di Afrin terus berlanjut sampai teroris terbasmi habis”

Turkinesia.net – Algiers. Presiden Recep Tayyip Erdoğan mengatakan bahwa operasi Afrin melawan organisasi teroris PKK akan berlanjut sampai misi tersebut selesai, dan bahwa tidak ada faktor yang dapat menghalangi Turki melakukan tugasnya untuk menghilangkan ancaman yang ditimbulkan pada keamanan nasionalnya. “[Di medan pertempuran] Anda tidak meninggalkan naga setengah terbunuh. Dengan satu atau lain cara, misinya akan selesai,” kata Erdogan kepada wartawan yang menyertainya saat kunjungan resminya ke Aljazair kemarin.

Pada 20 Januari, Turki meluncurkan Operation Olive Branch untuk membersihkan kelompok afiliasi PKK, Partai Persatuan Demokratik (PYD) dan Unit Perlindungan Rakyat bersenjata (YPG), dari provinsi barat laut Suriah, Afrin.

Menanggapi sebuah pertanyaan mengenai laporan baru-baru ini yang mengklaim bahwa ada milisi pro-Assad yang didukung Iran yang ditugaskan untuk mendukung YPG di Afrin, Erdogan mengatakan: “Kita melawan siapa pun dan akan melawan kita di sana [di Afrin]. Kita tidak perlu menyelidiki dan meneliti siapa yang melawan kita di sana. Hal ini tidak seperti kita akan melihat ke dalam ensiklopedi ‘siapa adalah siapa’ mengenai ini,” Kata Erdoğan.

“Kita tidak dalam posisi untuk mendapatkan izin siapapun,” presiden menggarisbawahi. Erdoğan juga mengkritik dukungan yang diberikan kepada YPG oleh sekutu Barat Turki.

“Saat ini, semua terowongan [di Afrin yang dibangun oleh teroris] diurus. Campuran konstruksi di sana ada yang menarik. Milik siapa itu? Lafarge. Siapa pemilik Lafarge? Mereka [Lafarge] memiliki pabrik di sana. Kami melihat kondisi terowongan. Ada tempat tinggal di berbagai tempat mengarahnya terowongan ini. Ketika ini semua ada di luar sana, apa yang diinginkan Barat dari kita? Turki bukanlah Turki yang dulu,” kata Presiden Erdogan, mengacu pada terowongan besar yang ditemukan oleh Angkatan Bersenjata Turki (TSK) dan Free Syria Army (FSA) selama operasi berlangsung.

Dalam sebuah serangan terhadap pasukan Turki selama Operasi Cabang Olive, salah satu terowongan digunakan untuk melakukan serangan tersebut, di mana lima tentara tewas.

Presiden mengatakan bahwa saluran komunikasi tetap aktif dengan Rusia dan Iran mengenai masalah regional, dan bahwa pada awal minggu dia mengadakan percakapan telepon dengan Presiden Prancis Emmanuel Macron mengenai perkembangan di Suriah. Erdoğan menolak, bagaimanapun, ucapan yang dibuat oleh sumber-sumber kepresidenan Prancis, mengklaim bahwa Macron menyarankan agar Afrin dimasukkan ke dalam keputusan gencatan senjata Dewan Keamanan PBB untuk Ghouta Timur. Sumber-sumber kepresidenan Prancis mengatakan Macron telah meminta agar operasi Afrin dihentikan.

“Laporan tersebut tidak benar. Macron tidak menyebutkan hal seperti itu. Kami melawan unsur-unsur teror di Afrin. Kami tidak tertarik pada wilayah siapa pun. Kami memerangi unsur-unsur teror yang menjadi ancaman bagi keamanan nasional kami,” kata Erdogan.

Ankara mengatakan, operasi di Afrin dilakukan sesuai dengan hak Turki berdasarkan hukum internasional dan resolusi PBB. Dewan Keamanan, terutama No. 1624 (2005), 2170 (2014) dan 2178 (2014); dan Pasal 51 dari PBB. Piagam tentang Hak untuk Bela Diri.

Daily Sabah

Rate This Article:
No comments

leave a comment