admin@turkinesia.net
Tuesday, January 22, 2019
BeritaTeknologi

Dianggap bahayakan jet siluman F-35, tim AS akan kunjungi Turki bahas S-400 Rusia

F-35 Vs S-400
F-35 Vs S-400

TURKINESIA.NET – ANKARA. Amerika Serikat akan mengirim tim teknis ke Turki dalam beberapa minggu mendatang untuk menyatakan kekhawatiran atas pembelian sistem pertahanan udara S-400 Rusia, khususnya dalam hal bahaya yang akan ditimbulkan terhadap jet tempur pesawat F-35 AS. Pernyataan tersebut disampaikan oleh Kepala dari Badan Industri Pertahanan Turki mengenai perkembangan tawaran sistem rudal Patriot AS kepada pemerintah Turki, Ismail Demir pada 7 Januari 2019 kepada para jurnalis di Ankara.

“Kami terus-menerus mendengar tentang potensi bahaya dan masalah atas kualifikasi pesawat tempur siluman F-35 dalam hal penempatannya ke tempat yang dekat dengan S-400,”  ungkap Demir.

“Dan kami selalu memberi tahu rekan-rekan kami tentang langkah-langkah yang telah kami ambil. Tetapi meskipun ini telah dibahas selama lebih dari satu tahun, kami tidak pernah menerima tim yang mengunjungi kami untuk mengklarifikasi apa risiko teknisnya,”

“Kami telah mengatakan kepada mereka beberapa kali untuk datang dan menjelaskan semua kekhawatiran jika mereka pikir ini adalah masalah serius. Sekarang, setelah semua ini, mereka memberi tahu kami bahwa mereka akan mengirim tim dalam beberapa minggu mendatang, ”katanya.

AS telah lama mendesak Turki untuk membatalkan rencananya untuk membeli sistem rudal anti-balistik S-400 buatan Rusia senilai $ 2,5 miliar karena akan membahayakan keselamatan jet tempur F-35 generasi kelima, yang dijuluki sebagai pesawat tempur siluman. Khawatir bahwa kombinasi baterai S-400 dan jet F-35 Turki akan memberi Rusia kesempatan untuk mempelajari lebih dekat pesawat AS dan mengambil langkah-langkah untuk mengalahkannya.

Sebuah laporan yang dikeluarkan oleh Pentagon pada November 2018 telah menyarankan mengeluarkan Turki dari program produksi F-35 jika Turki tidak membatalkan rencananya untuk S-400.

Sadar akan semua kekhawatiran ini, Demir menegaskan bahwa Turki akan menggunakan sistem Rusia sebagai peralatan yang berdiri sendiri tanpa mengintegrasikannya dengan persenjataan lain atau sistem radar. “Sistem yang akan kita gunakan akan memiliki radar sendiri, deteksi ancaman dan sistem pelacakan sendiri. Kami memikirkan arsitektur yang tidak akan diintegrasikan dengan sistem lain,” kata Demir.

Dia juga menyebut perjanjian dengan Rusia mengenai pengenalan Turki terhadap perangkat lunaknya sendiri dan identifikasi sistem teman atau musuh pada S-400, menambahkan bahwa kemampuan sistem ini cukup bagi kebutuhan Turki dalam hal radar dan sistem pelacakannya. “Rusia benar-benar memahami ini, karena ini tentang kedaulatan suatu negara.” [Hurriyet]


http://www.turkinesia.net/turki-masih-negosiasi-rudal-patriot-as-minta-transfer-teknologi/

Facebook Comments