Dewan Eropa akan peringati genosida Srebrenica

TURKINESIA.NET – ANKARA. Sebuah upacara peringatan untuk mengenang genosida Srebrenica 1995 di mana lebih dari 8.000 etnis Bosniaks dibantai akan diadakan di Dewan Eropa minggu depan, Menteri Luar Negeri Turki mengatakan pada hari Jumat [05/07].

“Dewan Eropa akan memperingati korban genosida Srebrenica untuk pertama kalinya dalam sejarahnya dan Turki akan berkontribusi pada upacara ini,” kata Mevlut Cavusoglu pada konferensi di provinsi Konya.

Cavusoglu menggarisbawahi bahwa dewan akan mengadakan peringatan pada 11 Juli.

Lebih dari 8.000 pria dan anak laki-laki Muslim Bosniak terbunuh setelah pasukan Serbia Bosnia menyerang “daerah aman” Srebrenica yang berada di bawah perlindungan PBB pada Juli 1995, meskipun di wilayah tersebut ada pasukan Belanda yang ditugaskan bertindak sebagai penjaga perdamaian internasional.

Srebrenica dikepung oleh pasukan Serbia yang berusaha merebut wilayah dari Muslim Bosnia dan Kroasia untuk membentuk negara mereka sendiri.

Dewan Keamanan PBB telah menyatakan Srebrenica sebagai “daerah aman” pada musim semi tahun 1993. Namun, pasukan Serbia yang dipimpin oleh Jenderal Ratko Mladic – yang sekarang menghadapi tuduhan genosida di Den Haag – menguasai zona PBB.

Pasukan Belanda gagal bertindak ketika pasukan Serbia menduduki daerah itu, menewaskan sekitar 2.000 pria dan anak lelaki pada 11 Juli saja. Sekitar 15.000 orang Srebrenica melarikan diri ke pegunungan di sekitarnya, tetapi pasukan Serbia memburu dan membunuh 6.000 di antaranya di hutan.

Mengenai Islamofobia yang meningkat, Cavusoglu mengatakan: “Sayangnya, hari ini kita melihat bahwa partai-partai politik, politisi dan media yang dipengaruhi oleh populisme memicu permusuhan terhadap Islam dan migran.”

Cavusoglu menggarisbawahi perlunya membawa pluralisme dan nilai-nilai universal ke garis depan.

“Kami tidak membedakan antara serangan masjid di Selandia Baru dan serangan gereja di Sri Lanka, keduanya adalah serangan teroris berbahaya.”

Dia menegaskan negara-negara lain untuk tidak mendekati subjek secara objektif.

“Mereka melihat masalah ini dari ideologi mereka sendiri, sudut pandang mereka sendiri dan kepercayaan mereka sendiri.”

“Kami menolak anti-Islam, anti-Semitisme, dan anti-Kristen sebagai bagian dari kepercayaan kami dan melihat semuanya sebagai kejahatan terhadap kemanusiaan.”

Cavusoglu menambahkan bahwa Turki sedang berusaha meningkatkan kesadaran untuk menyadarkan Organisasi Kerjasama Islam (OKI) dan organisasi internasional lainnya yang lebih sensitif terhadap masalah ini. [Anadolu Agency]

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!
Share via