Benarkah warga Armenia menjadi “budak” di bawah pemerintahan Ottoman?

TURKINESIA.NET – ANKARA. Tulisan berikut ditulis oleh seorang jurnalis senior dan ilmuwan politik Turki, Emre Solak. Solak lulus dari California State University di Long Beach dan telah menekuni dunia jurnalistik selama 32 tahun. Tulisan ini merupakan bantahan terhadap komentar seorang jurnalis Armenia yang menuding Ottoman ‘memperbudak’ bangsa Armenia.

****
Beberapa hari yang lalu, saya membaca komentar seorang jurnalis Armenia di Internet bahwa orang Armenia di bawah Kekaisaran Ottoman hidup sebagai “budak.” Tentunya, ini hanya salah satu dari tuduhan yang diarahkan terhadap Ottoman oleh orang Armenia.

Sejarawan objektif yang telah mempelajari Kekaisaran Ottoman, berdasarkan arsip Ottoman, tahu bahwa orang-orang asal Armenia di kekaisaran tidak menghadapi diskriminasi, rasisme, kecurigaan, atau ucapan kebencian. Tidak ada toilet terpisah, restoran, losmen, sekolah yang akan menjadikan warga negara Armenia kelas dua di kekaisaran.

Ketika seorang pembaca biasa melihat komentar-komentar dari jurnalis Armenia yang disebutkan di atas, mereka mungkin percaya bahwa memang orang-orang Armenia dari Kekaisaran Ottoman hidup sebagai “budak,” kecuali jika pembaca ini telah mempelajari arsip Ottoman. Tidak ada yang bisa lebih jauh dari kebenaran.

Khususnya pada abad ke-19, 29 warga Armenia diberi gelar militer tertinggi sebagai pasha (sekarang setara dengan jenderal). Ada 22 menteri Armenia dalam pemerintahan Ottoman, termasuk menteri urusan luar negeri, keuangan, perbendaharaan, perdagangan dan pos, dengan warga Armenia lainnya memegang posisi tinggi di departemen yang bertanggung jawab di bidang pertanian, pembangunan ekonomi, dan sensus. Ada juga 33 perwakilan Armenia yang ditunjuk dan dipilih untuk Parlemen Ottoman, tujuh duta besar, 11 konsul jenderal dan konsul, 11 profesor universitas, dan 41 pejabat tinggi lainnya. (Sumber: Kementerian Luar Negeri Turki).

Pandangan sekilas mengenai daftar orang-orang Armenia di birokrasi Utsmaniyah hanyalah satu bukti bahwa orang-orang Armenia tidak pernah menjadi “budak” di bawah pemerintahan Ottoman. Jika orang-orang Armenia adalah “budak,” maka mereka tidak akan diangkat ke posisi-posisi penting dalam birokrasi Utsmani.

Berikut adalah daftar birokrat dan pegawai negeri Armenia di akhir era Ottoman:

DEPARTEMEN LUAR NEGERI:

Gabriel Noradukyan, Menteri Luar Negeri pada tahun 1912-13.

Ohannes Sakiz Pasha, Wakil Menteri Luar Negeri, 1897-1908.

Artin Dadyan Pasha, Wakil Sekretaris Negara untuk Luar Negeri, 1876-1901.

Ohannes Kuyumcuyan, Wakil Wakil Menteri Luar Negeri di Kementerian Luar Negeri antara tahun 1909 dan 1913.

 

DEPUTY COUNSELORS URUSAN HUKUM DI KEMENTERIAN LUAR NEGERI

Edvar Bey Misirli, hingga 1908.

Hirant Bey Abro, hingga 1917.

 

KONSUL DAN DIPLOMAT:

Hrant Duz, Messina / Italia.

Hovsep Misakyan Efendi, Den Haag / Belanda.

Ohannes Magakyan Efendi, Wakil Konsul / Ozice-Serbia.

Mihran Kavafyan Efendi, Konsul Jenderal / Perancis. (pada tahun 1907 Counselor – Berkuasa Penuh / Belgia).

Sekip Efendi, Sekretaris Pertama Berlin / Jerman.

Harutyun Markaryan Efendi, Sekretaris Pertama / Beograd.

Hovsep Azaryan Efendi, Konsul Jenderal / Malta.

Sarkis Balyan Efendi, Konsul Bari / Italia.

Dikran Hunkarbegendiyan, Wakil Konsul Odessa / Rusia.

Levon Bey Yeremyan, Sekretaris Kedua / Paris.

Diran Bey Dadyan, Sekretaris Kedua / Brussels.

Levon Bey Yeremyan, Sekretaris Kedua / Paris.

Minas Yeram Efendi, Wakil Konsul / Zanta.

Ohannes Nafilyan Efendi, Wakil Konsul / Tbilisi.

Hrant Bey Noradukyan, Wakil Konsul / Galac-Romania.

Arsen Efendi, Wakil Konsul / Newcastle / Inggris Patras / Yunani.

KEMENTERIAN PERBENDAHARAAN

Sakiz Ohannes Pasha, Menteri, antara tahun 1897 dan 1908.

 

KEMENTERIAN KEUANGAN:

Agop Kazakyan, Menteri, 1885.

 

ANGGOTA DEWAN NEGARA, penugasan tahun 1900:

Ilyas Cayan Efendi, Presiden.

Andon Koseyan, Direktur Tagihan Publik.

Duran Bey

Zarah Dilber Efendi

Bedros Zeki Garabetyan

Krikor Hidiryan Efendi

Hrant Asadur Efendi

KEMENTERIAN KOMUNIKASI:

Osgan Mardikyan, Menteri, 1913.

 

KEMENTERIAN BIDANG INTERNAL, setelah tahun 1900:

Ohannes Ferit Efendi, Deputi Gubernur di Van.

Ohannes Asasyan, Wakil Gubernur di Elazig.

  1. Ayciyan dan Ant Billoryan, Wakil Gubernur di Erzurum.

Harutyun Hamdanyan, Kepala Korespondensi Eksternal.

 

ANGGOTA PARLIAMEN OTTOMAN, terpilih dalam pemilihan umum tahun 1908:

Krikor Zohrap

Bedros Hallacyan

Agop Babikyan

Nazaret Dagavaryan

 

PNS:

Sisak Ferit Bey, Direktur Jenderal Administrasi Sensus Ottoman.

Minas Gamsar, Sensor yang bertanggung jawab atas surat kabar Armenia.

Levon Surenyan, Sensor bertanggung jawab atas surat kabar Armenia.

Bogos Parnasyan, Direktur Jenderal Pers dan Informasi.

Sebelum menuduh pemerintah masa lalu atau saat ini, seseorang harus menunjukkan hati nurani dan menghindari fitnah. Ketika fakta dan arsip Utsmani membuktikan bahwa orang-orang Armenia tidak pernah menjadi “budak” di Kekaisaran Ottoman, sungguh disayangkan bagi seorang jurnalis Armenia di internet untuk mengklaim bahwa Utsmani memperlakukan warga negara Armenia sebagai “budak.”

Ketika seseorang mempertimbangkan daftar tokoh Armenia terkemuka di atas, itu membuat pembaca berpikir betapa tidak adil tuduhan Armenia terhadap Utsmani. Seandainya orang-orang Armenia menjadi “budak” di dalam Kekaisaran Ottoman, mereka tidak akan bisa menjabat di beberapa posisi paling tinggi dalam birokrasi.

Usaha untuk menggambarkan orang-orang Armenia sebagai “budak” dan dengan demikian “korban” dalam Kekaisaran Ottoman demi mendapatkan dukungan global atas klaim-klaim Armenia tidak memberikan keuntungan individu atau kelompok, namun malah akan berkontribusi pada ketegangan lebih lanjut antara Turki dan Armenia.

Hanya saling melihat, objektif pada fakta-fakta yang akan membantu menghapus ketegangan dan membawa kedua komunitas berdekatan satu sama lain di dunia. Bagaimanapun, orang-orang Turki dan Armenia hidup bersama berdampingan di Kekaisaran Ottoman selama berabad-abad berdasarkan rasa hormat satu sama lain.

(Pendapat yang dikemukakan dalam artikel ini adalah milik penulis dan tidak mencerminkan kebijakan editorial Anadolu Agency)

Sumber: Anadolu Agency

Facebook Comments

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

error: Content is protected !!
Share via